Gudang Gelap, Anak Imut dan Pak Cek

tau ga sih lo, waktu gw kecil pernah gw kekurung di gudang gelap😦 alone, and that was why I’m afraid of the darkness, dan mungkin bikin gw trauma.

jadi ceritanya gini, dulu waktu gw masih sangat unyu sekitar umur 6 tahunanlah, gw tinggal di komplek kantor bokap gw di desa indralaya, palembang. waktu itu gw lupa hari apa, tapi yang pasti udah sore menuju magrib. gw jalan2 sendiran main sendirian karena entah temen2 geng gw lagi pada kemana.

nah ketika gw lari2 kecil biar terlihat unyu, dari kejauhan gw liat ada temen bokap gw lagi mau masuk ke gudang perlengkapan, dia udah tua, mungkin sekitar umur 65-70an dan di panggil pak cek (orang palembang pasti udah familiar sama panggilan pak cek) gw susulinlah itu pak cek karena dengan segala keingintauan gw yang menggebu-gebu, gw sapa deh si pak cek “hallo pak cek”, tapi no respon mungkin karena gw kecil dan unyu dan suara gw terlalu imut, masa bodo deh gw fikir dan gw langsung masuk muter-muter di dalem gudang.

setelah agak lama gw liat pak cek udah mau keluar noh, ya gw ikut mau keluar dong ya, tapi kok ada yang aneh ya, pak cek keluar duluan karena gw masih cukup jauh dari pintu, and you know what, dia langsung tutup pintu dan kunci dan pergi😮 oh my god gw teriak2 lah, “pak ceeeek, pak ceeeeek” tapi dia masih ga denger, dan ternyata emang dia udah terganggu pendengaranya, da pergi makin jauh, oh shit gw udah gabisa ngapa2in, mana di belakang itu masih hutan, mana banyak pintu2 gelap di dalem gudang, gw nangis aja di dalem sendiri, dan udah magrib.

akhirnya gw nangis2 unyu sambil ngejulurin tangan gw keluar jendela, untungnya ada anak didik di komplek yang baru keluar kelas, ada yang takut, ada yang penasaran karena ngeliat tangan bocah imut keluar dari jendela sambil terdengar suara tangisan yang memilukan hati, dan untungnya ada juga yang langsung nyamperin gw dengan segala keberanian. dan akhirnya bokap gw di susulin ke rumah, langsung pergi ke rumah pak cek.

setelah keluar gw gabisa nahan tangisan gw karena keberanian mas2 nyamperin tangan imut terjulur sambil menangis di magrib hari, ada yang ngetawain, ada yang aneh kok anak imut kaya gw sampe ga keliatan sama pak cek, gw marah sama pak cek, dan pak cek langsung peluk gw minta maaf, hhuu gw terharu gw peluk lagi deh, terus akhirnya gw di gendong bokap gw pulang ke rumah.

untung ga sampe nginep semalem di gudang, kalo sampe iya, kayanya gw udah gila sekarang. dulu pak cek udah tua, mungkin sekarang udah gda, semoga damai disana ya pak cek, jangan suka ngunci2 anak di bawah umur di gudang gelap deket hutan di magrib hari ya. heheee

untungnya sekarang gw dah dewasa dan ga terlalu takut sendiri dan gelap2an, malah nyari yang gelap2 kalo pacaran wkwkkw, tapi yang pasti gw masih imut dan unyu sampe sekarang, udah bawaan lahir. titik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: